Prancis dan Jerman pada hari Jumat menegaskan rencana untuk bersama-sama mengembangkan tank tempur generasi berikutnya yang dilengkapi dengan kecerdasan buatan dan teknologi laser, yang disebut sebagai pengubah permainan dalam peperangan modern.

Selama upacara di Paris, menteri pertahanan Prancis dan Jerman, S├ębastien Lecornu dan Boris Pistorius, menandatangani nota kesepahaman yang menyegel perpecahan 50-50 dalam produksi industri tank tempur canggih yang dijuluki Main Ground Combat System (MGCS).

Dorongan untuk bergerak maju dengan proyek ini datang ketika Berlin dan Paris ingin menunjukkan persatuan setelah serangkaian perselisihan tentang bagaimana mendukung Ukraina dalam perangnya melawan Rusia.

Pada 2017, Jerman dan Prancis sepakat untuk bersama-sama mengembangkan tank tempur generasi berikutnya sebagai penerus tank Leclerc Prancis dan Leopard Jerman, mulai tahun 2040.

Tetapi rencana tank telah menghadapi penundaan di tengah persaingan antara perusahaan industri Prancis dan Jerman, dan prioritas yang berbeda di Berlin dan Paris.

Pada bulan Maret, kedua menteri mengumumkan di Berlin bahwa mereka telah berhasil membuka blokir proyek yang macet dengan menyetujui bagaimana membagi pekerjaan antara kedua negara.

“Penandatanganan hari ini adalah tonggak nyata,” kata Pistorius kepada wartawan.

“Ini bukan tank masa depan tetapi masa depan tank,” tambah Lecornu.

Sistem tank akan memiliki teknologi mutakhir yang dapat mengantarkan era baru dalam perang darat.

MGCS tidak hanya terdiri dari satu kendaraan tempur lapis baja tetapi juga sistem kendaraan berawak dan tak berawak. Ini akan mencakup drone untuk melindungi tank serta penggunaan kecerdasan buatan dan teknologi laser.

Didanai di bagian yang sama oleh Paris dan Berlin dan dijalankan di bawah manajemen Jerman, proyek ini awalnya dipimpin oleh perusahaan industri pertahanan KNDS, ikatan antara Nexter dari Prancis dan KMW Jerman.

Tetapi keseimbangan yang rumit itu terganggu ketika Rheinmetall dari Jerman bergabung dengan proyek tersebut pada tahun 2019.

01:56

‘Segala sesuatu yang membantu Ukraina’: Menteri Pertahanan Jerman mengunjungi brigade tank Leopard 2

‘Segala sesuatu yang membantu Ukraina’: Menteri Pertahanan Jerman mengunjungi brigade tank Leopard 2

Perjanjian Jumat menunjuk produsen untuk bertanggung jawab atas komponen kunci dari sistem tank termasuk platform, menara dan senjata.

Pembicaraan dimulai dengan produsen untuk mengembangkan demonstran awal, semacam pra-prototipe.

“Tujuannya adalah untuk memiliki kontrak di tempat pada akhir tahun, yang sangat ambisius,” kata Pistorius.

Dengan negara-negara seperti Italia tertarik untuk bergabung, Pistorius mengatakan proyek itu akan terbuka untuk mitra, “tetapi kita sudah perlu membuat kontrak” antara pabrikan Prancis dan Jerman.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *