Tiga penyandang dana kesehatan global terbesar telah bergabung untuk pertama kalinya dalam kemitraan senilai US $ 300 juta (S $ 405 juta) yang bertujuan untuk mengatasi dampak terkait dari perubahan iklim, kekurangan gizi, dan penyakit menular dan resistensi antimikroba.

Novo Nordisk Foundation, Wellcome dan Bill & Melinda Gates Foundation mengumumkan kemitraan penelitian, yang berfokus terutama pada menemukan solusi yang terjangkau bagi orang-orang di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, di Denmark pada hari Senin.

Masing-masing akan menempatkan US $ 100 juta ke dalam inisiatif tiga tahun.

Tujuan utamanya adalah untuk “mendobrak hambatan antara bidang penelitian yang sering terisolasi”, kata Mads Krogsgaard Thomsen, chief executive officer Novo Nordisk Foundation.

Misalnya, Covid-19 menunjukkan bahwa obesitas dapat menjadi faktor risiko keparahan beberapa penyakit menular, sementara peristiwa cuaca ekstrem yang terkait dengan perubahan iklim dapat menyebabkan kerawanan pangan, membuat anak-anak yang kekurangan gizi bahkan lebih rentan terhadap penyakit mematikan seperti campak dan kolera.

Para mitra mengatakan kemajuan dalam ilmu gizi dan memahami mikrobioma usus membuka pintu untuk memahami lebih lanjut tentang “dampak kelebihan dan kekurangan gizi terhadap semua aspek kesehatan dan pembangunan”.

Novo Nordisk Foundation memiliki kepentingan pengendali pada pembuat obat Novo Nordisk, yang obat penurun berat badan blockbusternya Wegovy telah menghasilkan miliaran untuk yayasan tersebut sejak diluncurkan pada tahun 2021.

Para mitra mengatakan inisiatif itu penting mengingat perhatian global yang goyah terhadap kesehatan pascapandemi. Kepala eksekutif Wellcome, John-Arne R√łttingen, juga mengatakan ini tentang mengatasi “kegagalan pasar” dan menandakan komitmen global untuk akses yang adil ke kemajuan medis.

Pendanaan ini juga akan mencakup dukungan bagi para peneliti yang berbasis di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, dan para mitra mengatakan mereka sedang mencari mitra swasta, filantropi dan publik.

“Solusi paling efektif untuk tantangan mendesak sering muncul dari komunitas yang mereka pengaruhi,” kata Catherine Kyobutungi, direktur eksekutif Pusat Penelitian Kependudukan dan Kesehatan Afrika, sebuah lembaga penelitian ilmiah terkemuka.

BACA JUGA: Panas ekstrem menutup sekolah, memperlebar kesenjangan pembelajaran di seluruh dunia

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *